Judul Piso Gajah Dompak, Warisan Raja Sisingamangaraja Bagi Suku Batak
Penyanyi Blog
Readed 172 views on this post


Blog Batak – Sebagai orang Batak tentu ada baiknya kita pun mengetahui lebih banyak lagi tentang budaya Batak. Termasuk senjata tradisional, itu adalah salah satu benda yang wajib kita tahu juga.

Nah, salah satu senjata tradisional yang cukup terkenal dari Tanah Batak adalah Piso Gajah Dompak warisan sang Raja Sisingamangaraja I. Sudah pernah dengar nama senjata tersebut? Atau, sudah tahukah bagaimana bentuknya?

Mari kita cari tahu, yuk!

Mengenal Piso Gajah Dompak dari Suku Batak

piso gajah dompak

image dari artshop107.com

Piso Gajah Dompak dahulu digunakan oleh para raja saja dan dipercaya memiliki kekuatan sakti. Ya, senjata tersebut tidak digunakan oleh mereka yang berada di luar kerajaan. Memang belum ada catatan resmi mengenai asal mula senjata tersebut namun mitos berikut dipercaya sebagai asal mula senjata Piso Gajah Dompak dari Tanah Batak.

Dikisahkan Bona Ni Onan, yaitu putra paling muda dari Raja Sinambela melakukan perjalanan jauh. Namun sepulang dari perjalanan tersebut, Bona Ni Onan menemukan istrinya bernama Boru Borbor sedang dalam keadaan hamil tua. Bona Ni Onan meragukan kondisi hamil istrinya tersebut. Hingga suatu malam dalam tidurnya, dia didatangi oleh roh yang mengatakan bahwa anak dalam kandungan sang istri adalah titisan dari Roh Batara Guru yang nantinya akan memiliki gelar Sisingamangaraja.  Bona Ni Onan pun menanyakan perihal mimpi tersebut kepada istrinya. Kemudian, sang istri menceritakan bahwa pada saat dia mandi di hutam rimba (dalam bahasa Batak disebut tombak sulu-sulu), terdapat cahaya yang kemudian merasuki tubuhnya serta tedengar suara gemuruh. Oleh karena itulah, sang istri pun hamil.

Benar saja, masa kehamilan yang dialami sang istri sampai dengan 19 bulan dan kelahiran putranya tersebut sungguh tak biasa. Kelahiran putra tersebut disertai gempa bumi dan badai. Putra mereka pun dinamai Manghuntal yang artinya “gemuruh gempa”. Tak hanya sampai di situ saja, Manghuntal juga memiliki kemampuan-kemampuan ajaib!

Piso Gajah Dompak

image dari artshop107.com

Di usia remajanya, Manghuntal bertemu dengan Raja Mahasakti bernama Raja Uti agar mendapatkan pengakuan. Ketika menemui Raja tersebut, Manghuntal disuruh menunggu sembari menikmati makanan yang telah disajikan oleh istri sang raja. Saat makan, dia tak sengaja melihat Raja Uti bersembunyi dengan wajah seperti moncong babi di atap. Raja Uti pun memberi salam pada Manghuntal dan bertanya maksud kedatangannya. Manghuntal menyampaikan maksud kedatangannya untuk meminta satu ekor gajah putih. Permintaan tersebut dituruti dengan satu syarat jika Manghuntal berhasil membawa pertanda dari kawasan Toba. Manghuntal pun berhasil dan membawa syarat tersebut dan Raja Putih pun memberikan apa yang diminta oleh Manghuntal yaitu gajah putih dan dua pusaka kerajaan yakni tombak Hujur Siringis dan Piso Gajah Dompak.

Kisah turun-temurun mempercayai bahwa Piso Gajah Dompak tersebut tak bisa dilepas dari pembungkus terkecuali oleh orang yang punya kesaktian. Manghuntal-lah yang mampu membukanya dan hingga akhirnya dia menjadi seorang raja dengan gelar Sisingamangaraja I.

Gelar Raja Sisingamangaraja selanjutnya pun hanya bisa diperoleh oleh seseorang yang bisa mencabut senjata Piso Gajah Dompak dari pembungkusnya. Kemudian, dia juga harus mampu menunjukkan tanda-tanda seperti mukjizat seperti misalnya menurunkan hujan dan lainnya.

Tak Hanya Sakti, Piso Gajah Dompak Punya Filosofi

Piso Gajah Dompak Art

image from twitter.com

Tak hanya dikenal dengan kesaktian serta dikultuskan, senjata tradisional suku Batak tersebut memiliki filosofi tesendiri. Terdapat beberapa simbol pada senjata tersebut. Bentuknya yang runcing mengartikan kecerdasan berpikir serta tajam untuk melihat peluang dan masalah. Ukiran gajah pada senjata tersebut juga dianggap berasal dari mitos gajah putih yang diminta oleh Sisingamangaraja I atau Manghuntal. Jadi, secara garis besar, diharapkan pemimpin suku Batak tersebut dapat berpikir cerdas dan bertanggung jawab pada rakyatnya. Filosofi ini juga yang tak jarang memengaruhi orang Batak untuk berpikir cerdas dan menjadi pemimpin.

Lalu, sekarang dimanakah, senjata berbentuk mirip keris tersebut? Piso Gajah Dompak sekarang berada di Museum Nasional setelah diberikan kepada negara. Sebelumnya, pisau tersebut disimpan oleh putri dari Raja Sisingamangaraja XII, bernama Sunting Mariam. Diceritakan oleh salah seorang cucu dari Sisingamangaraja bahwa Sunting Mariam pernah bercerita terdapat delima merah di bagian pangkal pisau tersebut dan dia sendiri juga melihatnya ketika pisau tersebut sudah ada di museum.

Sudahkah kamu pernah melihat pisau dari Tanah Batak nan legendaris ini? Tapi ada juga sumber yang mengatakan bahwa pisau tersebut sekarang berada di salah satu museum di Belanda. Mari kita cari tahu lagi, ya. Yang pasti, pisau atau keris, senjata tradisional dari tanah Batak tersebut punya filosofi yang patut kita renungkan pula sebagai orang Batak. Tak perlu jadi sakti juga, namun di zaman modern ini, kita perlu benar-benar menjadi orang yang bertanggung jawab dan mampu menjadi orang yang mampu menginspirasi banyak orang.

Horas!


Kirim Komentar ya

Loading Facebook Comments ...
No comment yet. Let you write first comment.

Leave a Reply

error: Dilarang copy tanpa izin!!!!